January 12, 2016

Pengalaman Menyertai Pertandingan Masterchef Peringkat Bima Sakti


"I follow the Moskva,
Down to Gorky Park,
Listening to the Wind of Change"

Bibit-bibit nyanyian Klaus Meine yang entah menyanyi atau menguap ini bermain di Youtube. Lagu Wind of Change karya emas kumpulan Scorpions ni seakan-akan ada soul atau jiwa sentimental yang sangat nostalgia buat pendengarnya. Mendengar liriknya saja sudah mampu membuat brader-brader berjiwa pendekar menitis air mata darah campur nanah. Jauh beza dengan penyanyi sekarang. Harap muka cun, menyanyi bunyi macam nyamuk!

_________________________________________________________

Berdasarkan tajuk yang tertera di atas dan juga permintaan ramai, aku akan menulis pengalaman aku menyertai pertandingan Masterchef beberapa tahun lepas. Ada juga beberapa kenalan yang seakan-akan tidak percaya dengan kebolehan memasak sehinggakan ada sahabat aku yang dikenali sebagai 'X' menghantar mesej melalui applikasi WhatsApp meragui kesahihan berita bahawa aku pernah terlibat dalam pertandingan berkenaan.

Mesejnya berbunyi,

"Salam Fizo(gelaran aku oleh rakan-rakan), aku ada dengar khabar buruk dari kawan-kawan. Khabarnya dulu engko pernah masuk rancangan Masterchef. Betul atau tidak? Aku tanya ni bukan sebab apa. Sebab dulu Jamal(kenalan lain) cerita pada aku yang dia pernah muntah tengok muka kau masa dia tengah makan. Aku cuma nak dapatkan kepastian. Balas segera! " ujarnya berbunyi angkuh.

Untuk aku, aku tak mahu melayan soalan-soalan yang jelas ingin menjatuhkan imej aku sebagai seorang bekas tukang masak profesional. Jadi aku bertanya kepada beliau,

"Kau kenal Chef Wan?" soal aku.

"Chef Wan tu bukan pelakon drama Masih Ada Harapan ke? Yang pakai tudung sanggul tu."

Bermula dari hari itu, aku block Ayie dari contact WhatsApp aku. Itu Rozita Che Wan bengap!

Gambar bersama peminat dua kali berturut-turut.







 

December 2, 2015

Apa khabar kalian?

Bukan satu benda yang mudah bila kita memasuki alam pengajian yang lebih tinggi. Kesusahan silibus pengajian peringkat otomentaro ni seringkali mengganggu emosi remaja termasuk aku. Peringkat pengajian aku terutama dalam pengajian sains sekarang ini bukan macam masa baru pandai zip seluar dulu.

Masa kecil dulu, pengajian sains hanya menekankan aspek-aspek fizikal seperti bilangan kaki beluncas, kegunaan besi korek telinga. Bila masuk alam pengajian sains yang lebih tinggi sedikit, kita akan belajar adakah kaki beluncas boleh digunakan untuk bermain futsal dan bahan apa yang digunakan untuk mencipta besi korek telinga.

Begitulah analogi yang boleh aku gambarkan untuk tempoh ini.

Cuma, ada beberapa perkara yang merungsingkan aku untuk tempoh yang sekarang ini. Apakah isunya tak perlu lah aku ceritakan.

Aku dah malas nak blogging ayat-ayat novel dalam blog aku ni. Zilake.

*******************************************************

Sekadar menghabiskan masa yang terluang, dapat juga aku menulis sedikit wacana untuk perkongsian bersama. Untuk pengetahuan budak-budak yang baru nak up, kenalan baru aku dan mereka yang sewaktu dengannya, ini adalah blog aku yang sekarang telah genap berumur 5 tahun. Bermula dari tahun 2010 dulu. Welcome baby boi !

Sebenarnya intipati blog aku ni pernah aku musnahkan dalam tahun 2012 dulu, kemudian lepas SPM aku buat comeback balik sebab ramai brader-brader call aku, ugut nak pukul aku kalau aku berhenti menulis blog.

Menulis blog ini adalah satu aktiviti yang lebih fun dan dapat mengelakkan diri engko daripada terjerumus ke lembah syabu dan gejala sosial dan sosyaiton.

Untuk mereka yang mencemuh penulisan aku yang agak Masterpiece ini, ingatlah bahwa aku tidak memberi tahi kepada anda. Jadi, jangan nak cakap banyak sangat. 

Berkenaan masalah yang aku hadapi untuk masa ini, biarlah aku handle. Tapi, aku asyik ceritakan perihal aku dari tadi.

Hmm ... Hmm ...

Korang apa khabar?




Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget