January 12, 2016

Pengalaman Menyertai Pertandingan Masterchef Peringkat Bima Sakti


"I follow the Moskva,
Down to Gorky Park,
Listening to the Wind of Change"

Bibit-bibit nyanyian Klaus Meine yang entah menyanyi atau menguap ini bermain di Youtube. Lagu Wind of Change karya emas kumpulan Scorpions ni seakan-akan ada soul atau jiwa sentimental yang sangat nostalgia buat pendengarnya. Mendengar liriknya saja sudah mampu membuat brader-brader berjiwa pendekar menitis air mata darah campur nanah. Jauh beza dengan penyanyi sekarang. Harap muka cun, menyanyi bunyi macam nyamuk!

_________________________________________________________

Berdasarkan tajuk yang tertera di atas dan juga permintaan ramai, aku akan menulis pengalaman aku menyertai pertandingan Masterchef beberapa tahun lepas. Ada juga beberapa kenalan yang seakan-akan tidak percaya dengan kebolehan memasak sehinggakan ada sahabat aku yang dikenali sebagai 'X' menghantar mesej melalui applikasi WhatsApp meragui kesahihan berita bahawa aku pernah terlibat dalam pertandingan berkenaan.

Mesejnya berbunyi,

"Salam Fizo(gelaran aku oleh rakan-rakan), aku ada dengar khabar buruk dari kawan-kawan. Khabarnya dulu engko pernah masuk rancangan Masterchef. Betul atau tidak? Aku tanya ni bukan sebab apa. Sebab dulu Jamal(kenalan lain) cerita pada aku yang dia pernah muntah tengok muka kau masa dia tengah makan. Aku cuma nak dapatkan kepastian. Balas segera! " ujarnya berbunyi angkuh.

Untuk aku, aku tak mahu melayan soalan-soalan yang jelas ingin menjatuhkan imej aku sebagai seorang bekas tukang masak profesional. Jadi aku bertanya kepada beliau,

"Kau kenal Chef Wan?" soal aku.

"Chef Wan tu bukan pelakon drama Masih Ada Harapan ke? Yang pakai tudung sanggul tu."

Bermula dari hari itu, aku block Ayie dari contact WhatsApp aku. Itu Rozita Che Wan bengap!

Gambar bersama peminat dua kali berturut-turut.







 

Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget