October 12, 2014

Taik Anak Burung.

Bukan nak sembang, bukan nak kencang, bukan nak cakap temberang!

Aku start buat akaun anak burung masa aku tingkatan 4. Masa tu tak silap aku dalam hujung bulan. Mula-mula aku tengok, apa jadah twitter ni. Bagi aku, orang yang buat akaun anak burung ni cuma orang-orang yang tak ada kemajuan, tak ada 'in serious relationship with anybody' ataupun loser. Istilah loser dalam erti kata di sini ibarat seorang penagih dadah yang dipijak-pijak sampai pengsan. 

Bunyinya mungkin, "proottt!"

Sebelum aku mulakan apa-apa, aku nak tanya pembaca semua. You tau tak anak burung tu apa?

Bagi yang tak tau, anak burung tu Twitter lah!

Apa benda ko hidung hidup dalam dunia modenisasi yang 70% brader-brader atas dunia ni semua ada akaun Fesbuk dan sebagainya tapi kau tak tau apa tu anak burung? Atuk member aku pun tau apa tu anak burung. Jangan compare ko dengan budak-budak. Budak-budak tu main anak burung lain. Maksud aku, flappy bird. 

Ok, aku sambung eh?

Ketiak ketika pertama kali aku buat akaun anak burung aku pun tak tau apa function. Mungkin sebab tak banyak followers. Dalam 12 orang je rasanya. Itu pun lepas aku desak suruh follow aku balik. Aku rasa masa tu la yang paling berbintat-bintat pun aku tweet. Masa aku seorang Anak Burung-ian amatur, memang tweet aku paling selekeh aku rasa. Member aku yang dah lama guna anak burung, aku tengok followers diorang dah beratus-ratus. Kalau sorang followers bagi seringgit tiap-tiap bulan, aku rasa MARA dah tak perlu bagi elaun kat taik-taik anak burung yang lama-lama ni lah kot. 

Kan?

Kan?!

Atas usaha yang bersungguh, istiqamah dan niat ikhlas, maka aku berjaya mengumpul anak-anak ikan seramai 677 followers (diupdate pada 13/10/2014).

Cuma aku tension. Dalam tempoh dua tahun, aku baru dapat followers enam ratus lebih. Aku tengok Lisa Surihani baru setahun jagung dalam dunia anak burung, followers dah dua juta. Paneh aku. 

p/s : Peringatan, kawan-kawan yang ada anak burung, fesbuk atau Keek sekalipun, manfaatkanlah utk jalan dakwah agama jugak. Jangan meroyan nak bantai mencarut tak habis-habis. Makan kaki aku ni karang. Okay?


Follow aku di Twitter : @assobirin1996



No comments:

Post a Comment

Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget