February 19, 2014

Dua Kekecewaan Besar Aku.

                Ini lah blog aku. Punca aku mengkaryakan blog ni memang atas alasan supaya orang baca blog aku. Bukan untuk suka-suka. Hari ini, aku nak ambik keputusan besar untuk berkongsi senaskah entri biar dapat kita berfikir. Ya, kadang-kadang aku sengaja hantar entri yang mengarut-ngarut, merapu serupa punggung, supaya dapat tarik pembaca yang kurang kerja macam aku dengan engkorang yang takde kerja sekarang nak menghadap blog aku. Apa-apa pun, aku ucapkan terima kasih sebab baca entri-entri aku. Nah hadiah.



Dalam hidup ni, banyak benda yang selalu kita rahsiakan. Terkadang benda-benda yang kita rahsiakan itu boleh jadi sedih, gembira dan satu kekecewaan umat. Oleh yang demikian, aku juga insan biasa yang banyak memendam perasaan, menyorokkan kekecewaan. Tapi, hari ni nak aku rungkai kekecewaan aku untuk siapa-siapa yang baca entri aku ni. Mungkin masalah kita sama, keadaan kita sama. Ya dakk??

 KECEWA #1

Aku terlalu amat kecewa gila dengan sikap orang yang tak reti nak melaksanakan tanggungjawab. Tak kiralah engkau seorang suami ke, ayah ke, anak ke, isteri ke. Aku cukup pantang bila engkau tak melaksanakan tanggungjawab yang dah diamanahkan. 

Dipertanggungjawabkan untuk memberi nafkah andai engkau seorang suami, tapi engkau haram tak buat. Dengan anak bini nak berkira. Duit-duit yang sepatutnya menjadi nafkah, dibelinya banyak benda yang tak ada manfaat. Dengan kawan-kawan bukan main sibuk nak belanja sakan tapi dengan anak bini, duit yang dia bagi mesti kena bayar balik.

 
Andai engkau seorang isteri, tanggungjawab supaya taat jadah tak buat. Maka, komplen berlambak-lambat pasal suami. Jaja cerita sedih engkau kat orang lain macam orang lain nak dengar.

Andai engkau anak, tanggungjawab untuk tolong mak bapak asyik nak mengelak. Then, cerita banyak cakap mak ayah itu ini la. Nak duit, nak macam-macam mintak kat mak bapak jugak.

Golongan suami isteri macam ni, bagi aku better takpayah kahwin kalau tak pernah letakkan sikap nak buat tanggungjawab secara istiqamah dalam hubungan perkahwinan. Anak macam ni, tak layak untuk dapat kebahagiaan dalam keluarga. Lagi bagus letakkan dia bertelanjang bulat kat tepi parit, biar kau membesar sendiri.Tau la susah hidup macamana.

Aku panas sebab aku perhati. Tanggungjawab lari. Tu baru tanggungjawab dengan manusia.

KECEWA #2

           Masa aku kecik dulu, aku selalu tanamkan pendapat yang orang tua fikirannya mesti matang. Idea mereka selalu bernas dan betul. Pendapat tu aku pegang sampai la aku ke tingkatan 5.

           Tapi sampai satu usia masa aku dah habis sekolah, aku keluar dari maktab. Keluar memerhati dunia luar, baca paper bahagian politik dan sebagainya. Mostly semua tak boleh pakai. Manusia-manusia jadah serupa mangkuk ni menggunakan istilah "kami lagi makan garam" untuk buktikan seolah-olah mereka ni maha benar. Oh no!

Engkau lagi tua, so what?? Berapa banyak pengalaman engkau? Sebenarnya, untuk menjadi matang, bukan usia penentunya. Banyak je orang-orang yang dah berusia terlibat dalam gerakan anti-hadis, menghina ulama' fiqh, bagi pandangan dan pendapat-pendapat bangang macam yang banyak kita tengok kat media ni.

Terkadang aku perhati je percakapan diorang ni. Aku perhati. Again, aku perhati. Kalau nak borak depan aku, hati-hatilah sebab aku selalu perhati. Selalunya banyak benda yang mengarut keluar daripada mulut-mulut diorang ni. Cakap tak fikir panjang. Tapi aku malas nak cakap. Kesian pulak nanti ada orang pangkah idea depa ni.

Bila diorang bercakap dan utarakan pendapat diorang, aku selalunya just diam dan angguk. Tapi jauh dari sudut kotak minda, aku angkut mana yang logik dan aku terajang mana-mana idea sampah yang aku tak setuju.



Bila dah baca Dua Kekecewaan Besar aku ni, cukup la dulu. Sebenarnya ada banyak lagi benda yang aku perhati. Tunggu masa je nak bagi yang lagi deep. Biar sentap sikit. Wsalam.

No comments:

Post a Comment

Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget