May 2, 2014

Di Sebalik Tabir Aku. (Part 4)

"Sedap gak capati ni. Konfem halal ke?" tanya aku.

"Halal la. Ko diam boleh tak? Makan je la. Aku lempang karang."

Selesai makan, Harry dengan dua ekor botak tadi tu bawak aku pergi masuk pejabat dalam pusat kerajaan dunia tadi tu. Bawak aku berjumpa dengan ketua Unit Amal Sejarah Dunia. 

Masuk masuk pejabat, Harry dengan dua negro tadi berambus dari tempat tu. Tinggal aku dengan ketua Unit Amal Sejarah Dunia tu, yang lebih dikenali sebagai John H. Kennedy. John H. Kennedy merupakan cicit ketiga mendiang John F. Kennedy di Amerika. John sekarang ni berumur 36 tahun, memiliki perusahaan terbesar di kilang roti John di Batang Kalifornia, US.

Aku pandang dia, dia pandang aku.

Aku pandang dia, dia pandang aku.

Aku pandang dia lagi, dia pandang aku.

Aku panas, aku maki dia sebagai tanda mukadimah bicara.

"Apal ko call aku wei? Aku tengah rileks kat rumah tadi. Apa isu yang kau nak suruh aku datang ni? Tempat ni semua apa jadah aku pun tak tahu. Kemon ah. Bagi tau aku please. Aku nak balik cepat ni. "

"Cool little brother. Kau mungkin tak ingat siapa engkau dalam organisasi kami. Kau mungkin tak tahu dan tak sedar jasa kau pada peradaban dunia. Cuma dunia menyorokkan cerita engkau terhadap dunia global ni. Hanya Kami di sini yang masih menyimpan rekod engkau."

"Maksud kau?"

John bagi aku senaskah buku. Buku tu aku tenung lama-lama. Muka depan buku tu tertulis nama aku sebagai judul.

"Assobirin : The Privilege of Muslim Democrat." 

What?!



bersambung ...  

1 comment:

  1. Aku bangga dengan kau So, b u t o ah. Hahahaha

    ReplyDelete

Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget