May 4, 2014

Doktrin.

"Muda-muda tak payah nak politik-politik. Belajar kasi habis."

 "Engko tu budak lagi, apa tau?"

"Budak-budak muda sekarang ni dah tak reti nak dengar cakap orang tua."

"Teruk betul budak zaman sekarang ni."

Istilah biasa dengar daripada orang kebanyakan. Selepas aku menghabiskan masa mencarut dan mengarut dalam entri sebelum ini 'Di Sebalik Tabir Aku', dah tiba masa untuk aku muncul dalam satu penulisan yang lebih matang. Tak gitu? 

Sebelum aku mula khutbah aku ni, macamana dengan entri aku sebelum ni? Ada bergoyang telur tak baca sejarah hidup aku? Sebab tu dulu aku selalu bagitau, jangan main-main dengan aku. Kahkahkah!

Doktrin tu dalam terminologi aku sendiri, mudah aku kata seperti hasutan, atau brainwash dalam rangkai omputehnya. Baik. Dalam mukadimah awal kat atas nun, aku ada menyatakan beberapa perkataan klise yang majoriti selalu diperkatakan. Mazhab jiwa yang selalu merasakan diri tu maha sempurna konfem ada ada roh jasad mana-mana manusia. 

Contoh yang aku boleh bagi kat sini macam ni. 

Korang ada Fesbuk? Baik. Cerita dia bermula bila ada satu account ni post satu video bertajuk, "Manusia yang paling tepat bacaan al-Fatihahnya, menyentuh nasab dengan Rasulullah"

Maka dalam video tu, sheikh tu bagi bacaan al-Fatihah yang sangat tepat. Serius. Sangat tepat dan sedap.

Kemudian, aku check bahagian komen, ada pulak pak-pak ustaz Fesbuk kita mula bagi komen, 

"Aku rasa tajwid hujung tu barai tungtangtungtang ..."

"Ustaz ni betul ke power and tepat? Macam tak je"

"Takkan dia sorang je paling tepat atas dunia ni?"

Lepas tu mula la berbalah semua Melayu Islam dalam ruangan komen fesbuk tu. Aku takde la pandai bab-bab tajwid ni. Tapi, tak perlulah sebenarnya nak berbalah bab-bab agama macam diri tu baguih norr. Kebanyakan post-post yang dihantar, semua nak berbalah. Aku pun naik menyampah.

Itu baru peringkat doktrin bermazhab 'Rasa diri tu bagus'.

Belum aku campur bab doktrin berlagak pandai, ustaz pilihan, tokoh Islah Malaysia dan yang lain-lain.

"Kita dengan Tuhan pun tak setia, apatah lagi dengan manusia" -SomeOne-

1 comment:

  1. Bagus masuk politik. Buat $$$ banyak banyak...

    ReplyDelete

Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget