March 24, 2014

Mulut Lancang.

             "Wama karu, wama karallah, wallahu Khairul Makirin"

Aku translate ya?

     Makna : Kita merancang, ALLAH juga merancang. Dan perancangan Allah itu lebih baik. 

Sejak aku mahir bahasa Arab sikit-sikit ni, aku dah makin jarang nak guna Bahasa Nusantara ni. Tak power la kalau asyik guna BM. Kadang-kadang kita kena tukar selera. Kehkehkeh. Sombong kan?

Pembaca berita TV3 hari ni banyak jugak keluarkan ayat Quran surah al-Baqarah ayat 155 yang hujungnya ada sebut nama aku, as-Sobirin.

Atas berita yang dah keluar selama hari ni, kita dikejutkan dengan kenyataan Perdana Menteri yang kita kasihi, Datuk Seri Najib Tun Abdul Razak tentang MH370 yang sudah mengakhiri perjalanan di Selatan Lautan Hindi. Aku turut bersimpati atas kenyataan yang PM kita umumkan. Meskipun aku seorang yang steady, tapi aku juga marhein yang kenal sedihnya. 

Cuma, aku cukup berkecik hati dengan kenyataan akaun Twitter dua tiga ekor kera yang tak ada letakkan rasa simpati langsung kepada keluarga mangsa. Ada yang bagi teori sendiri seolah-olah macam pernah bawak kapal terbang tu. Ada yang kutuk pesawat tu seperti pesawat tu kapal terbang kertas. Ada yang hina anak Kapten Zahari takde kesian atau simpati.

Kemon lah weh. Umur dah besar. Bukannya sekolah rendah lagi. Anak Kapten Zahari tu sebaya aku. Batch 96's. 



Yang malunya, dalam masa seluruh dunia tengah bersimpati sama ada orang Islam atau bukan Islam, kita orang Melayu Malaysia sendiri tengah sedap bermulut lancang. Dengan tok bomoh tengah sibuk dengan hal dia, dengan Perdana Menteri tengah stress, patut kita sebagai anak watan patut menyokong.

Contohnya, aku. 

Kbai.

Ehem ehem. So, kita kena berhenti jadi memandai-mandai. Kita kena berhenti bersuara lancang.

"Pesawat Boieng 777-200 adalah satu pesawat yang sangat hebat. Untuk katakan ada kecurigaan pada pesawat Boieng ini, tidak perlu sebab pesawat ini adalah sangat hebat dan langsung tidak ada masalah pada sistem. Saya yakin." - Kapten Nik Ahmad Huzlan, bekas Ketua Juruterbang MAS.


No comments:

Post a Comment

Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget