April 25, 2014

Manusia 18.

"Ko masih mentah untuk menongkah arus. Engko tak boleh terlalu lantang untuk ketengahkan pendapat. Ilmu kau masih belum banyak berbanding masyarakat politik, ostad, asatizah dan manusia lain. Untuk terlalu lantang bersuara kepada pemimpin parti Barisan Negara, Pakatan Ramai, engko seakan ahli masyarakat darjah empat yang cuma tahu main bola, tunggang basikal, beli makanan dan tidur. Ya, buat kerja sekolah jugak.

Berhentilah jadi seorang yang sangat berani. Kau tak memiliki apa-apa keistimewaan."

Aku bangun dari tilam. Air liur aku yang meleleh semalam aku cium, bau. Peh, macam belacan bau dia. Aku gerak cari cermin. Basuh rambut aku sikit-sikit. Dapat cermin, aku usha balik muka aku. Ya, hensem macam biasa. Kemudian aku ke tandas. Sakit perut.

Bukak paip, damn! Air takda kena catu. Nasib baik ada air takung semalam dah ready. Kemudian, aku basuh penuh gaya. 

Keluar tandas, bukak tivi. Apa ceritanya hari ni? Terpampang Berita Malam. Macam biasa, cerita pasal Kapal Terbang, Politik, Sukan. Itu jelah jadah yang ada. Mana program agama? Mana Ostad Don? Mana? Mana Heliza Helmi? 

Tak ada. Aku hampa. 

Balik-balik berita sama. Politik pulak, tak habis-habis cerita pasal Datuk Seri tungtangtungtang. Apa cerita lain? Bikin dosa tak perabih. 

Bukak rancangan lain asyik drama, program lawak separuh hambar. Lawak sama je semua, takde pun pakat nak buat punchline lain. 

Bukak rancangan sukan, aku dah lama tinggalkan dunia tengok bola. Setakat kenal sikit-sikit je dah sekarang ni.

Bukak rancangan hiburan, asyik cerita sama jugak. Awek seksi, nampak pusat. Ada taik pusat sikit-sikit. Takde la pembersih mana artis tempatan ni.

Bukak al-Hijrah, pengacara tak pandai nak buat punchline. Tak menarik dengan cara penyampaian. Temu ramah pun, orang yang ditemu ramah bagi jawapan skema. Nampak sangat ikut teks.

Menyampah tengok tivi. Aku off. Bukak internet. 

Ini yang aku carik! Oh yeah!!

-Ustaz Don - Bahaya Syiah.
-30 minit Ustaz Don
-Ustaz azhar
-Metallica



"Aku bukanlah manusia alim. Aku cuma manusia yang solat pada waktu, membaca Quran bila mahu, ke kuliah bila perlu, bersyukur bila dibantu. Kerdilnya aku, tunjukkan yang benar kepada aku bila aku salah, betulkan aku. Maafkan aku."

-Assobirin Suhaimi-
 

No comments:

Post a Comment

Pantun

Anak monyet panjat pokok kelapa,

Selamat datang dan jumpa lagi.


There was an error in this gadget